Pedagang Tanda Tangan Diatas Kain Bertuliskan Menolak Relokasi Pasar Pelita Hilir

Android

PAMBELUM, Puruk Cahu – Sebagai bentuk ekspresi atas kebijakan relokasi Pasar Pelita Hilir dan Hungan yang ada di Kota Puruk Cahu, ratusan pedagang dan warga membubuhkan tanda tangan diatas kain bertuliskan “Menolak Relokasi Pasar Kami Harga Mati”.

Pengumpulan tanda tangan diatas kain oleh para pedagang dan warga itu sebagai bentuk protes atas kebijakan relokasi pasar, dan dilakukan didepan pasar Hungan pada Minggu (2/2/2020) siang.

“Intinya pedagang dan warga menolak (relokasi). Surat mandat dari pedagang dan pembeli juga sudah dibuat dan ada pada kami,” ungkap koordinator aksi penolakan, Ayif fathurrahman.

Bacaan Lainnya
Rahamnto

Sebagai tindaklanjut atas aksi itu, menurut Ayif, para pedagang dan warga pada hari Selasa (4/2/2020) nanti akan dilakukan do’a bersama dalam upaya mempertahankan keberadaan pasar pelita hilir.

“Setelah itu dihari berikutnya, yakni hari Rabu (5/2/2020) akan dilayangkan surat ke DPRD Kabupaten Mura agar difasilitasi dialog antara pihak pasar dan Disperindagkop UKM,” tambah Ayif.

Dijelaskan Ayif, keberadaan kedua pasar itu bukan hanya dipandang sebagai tempat transaksi ekonomi, tetapi juga dipandang sebagai ruang sosial, budaya dan memiliki akar sosiologis-historis yang kuat.(SUPRI)

Pesan Sekarang

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.